Warga Rohingya: Kami Melindungi Diri, Apakah Itu Terorisme?

Mujahid rohingya


Mujahid 212 - Salah seorang pengungsi Rohingya di Indonesia, Karimullah (37 tahun) mengatakan, apa yang dikatakan pemerintah Myanmar tentang teroris di Rohingya adalah kebohongan. Karim menegaskan, tuduhan tersebut 100 persen bohong.

"Kami melindungi diri, apakah itu terorisme," ujar dia saat ditemui Republika.co.id, di kontrakannya di Jalan Karet Pendurenan, No.40 Jakarta, Senin (4/9).

Karim menceritakan, jangankan senjata untuk melakukan aksi terorisme, keluarga Muslim Rohingya di Rakhine tidak diperbolehkan memiliki pisau, bahkan pisau dapur sekalipun. Dengan emosional, Karim menunjukkan kami sebuah pisau dapur yang dia miliki. "Ini, ada ini (pisau dapur) saja kita langsung ditangkap," kata dia.

Aksi persekusi yang dilakukan pemerintah Myanmar oleh etnis Rohingya di Rakhine adalah bentuk penyiksaan. Oleh sebab itulah, lanjut Karim, ada sebagian dari orang-orang Rohingya yang melakukan perlawanan dan justru dicap sebagai teroris.

Ibarat seseorang yang hendak dipukul, Karim mengatakan, yang dipukul sudah pasti mengambil langkah untuk menepis. Menepis itulah yang dilakukan oleh Rohingya, tapi malah dicap sebagai teroris.

"Teroris itu ya pemerintah Myanmar. Kalau etnis Rohingya benar teroris, tidak (bisa) tidur mereka diserang tiga juta teroris," ucapnya

Sumber: Republika
close